Jitunews.Com
5 Maret 2022 08:50 WIB

Jaga Kualitas Kendaraan dan Lingkungan, Pengemudi Online Ajak Masyarakat Gunakan BBM Oktan Tinggi

Kondisi mesin motor yang digunakannya lebih prima dan tidak terlalu banyak memakan biaya saat servis.

Ojek Online (Dok. Pertamina)

BANDUNG, JITUNEWS.COM - Performa mesin menjadi bekal utama bagi para pelaku ojek online dalam menjalankan profesinya. Apalagi, kendaraan merupakan sarana utama mereka untuk mencari penghasilan.

Berbagai strategi pun dilakukan dalam merawat kendaraannya. Salah satunya dalam pemilihan bahan bakar pada kendaraan.

Seperti yang dilakukan oleh Zakaria (41 Tahun) salah satu mitra pengemudi transportasi online Grab Bike di Kota Bandung. Menurut Zakaria, mobilitas tinggi mengharuskan dirinya untuk menggunakan Pertamax, agar kondisi mesin motor yang digunakannya lebih prima dan tidak terlalu banyak memakan biaya saat servis.



Ajak Masyarakat Gunakan BBM Oktan Tinggi, Anggota DPRD Banten Ingin Tingkatkan Kualitas Udara

"Sudah lama banget pakai Pertamax, karena berasa tarikan di motornya enak. Kerja juga jadi lebih cepat, lebih irit dan tidak khawatir dengan mesin," ungkapnya.

Dengan menggunakan kendaraan Yamaha NMax yang telah memiliki kompresi yang tinggi, sehingga minimal harus menggunakan Pertamax. Manfaat yang dirasakan sangat efisien dalam perawatan mesin, karena tidak perlu harus melakukan servis berat untuk motornya. "Harga memang mahal sedikit, tapi sebanding dengan manfaat yang diperoleh" katanya.

Ia mengakui sebelum menggunakan Pertamax, ia kerap melakukan servis motor sebulan sekali. Bahkan setiap servis selalu ada saja yang harus diganti.

"Kalau sekarang pakai Pertamax, servis paling dua bulan sekali, dan itupun hanya servis standar, jadi saya merasa dengan isi pertamax ini sama saja dengan kita menyayangi kendaraan kita," ujarnya

Di masa kini dimana ojek online sudah menjadi andalan masyarakat dalam melaksanakan berbagai aktivitas. Penggunaan bahan bakar dengan RON yang lebih tinggi ini bisa menjadi investasi masa depan. Apalagi, selisih harga Pertamax dengan BBM di bawahnya tidak terlalu signifikan.

Terkait pilihan penggunaan bahan bakar, City Area Manager Grab Jawa Barat Ade Ihsan Manan, mengaku mendukung penggunaan bahan bakar ramah lingkungan seperti Pertamax. Namun balik lagi pilihan masing-masing ke pemilik kendaraan.

"Saat ini para mitra pengemudi Grab Bike sudah sadar memilih bahan bakar yang tepat bagi kendaraan yang digunakan untuk kerja," ungkapnya.

Ia yakin para driver Grab Bike sadar bahwa performa kendaraan menjadi nomor satu karena selain sebagai sarana cari uang. Para driver pun sudah pandai berhitung, bagaimana efek penggunaan BBM RON tinggi pada motornya.

"BBM Pertamax dengan RON 92 ini sangat kompatibel dengan mesin kendaraan keluaran terbaru, jadi otomatis pembakaran akan bagus dan emisi gas buang nya pun ramah lingkungan. Kami mendukung mitra pengemudi, walau saat ini belum semua pakai Pertamax," tandasnya.

Ade menambahkan, pada akhir tahun lalu lalu pun Grab bersama dengan Pertamina juga melaksanakan program Pertamax Gan yang mana salah satu mitra pengemudi Grab Bike berhasil mendapatkan Grandprize berupa motor atas banyaknya transaksi pembelian BBM Pertamax selama periode program berlangsung. Melalui program ini Grab dan Pertamina turut mendorong penggunaan bahan bakar berkualitas yang lebih ramah lingkungan.

“Kedepannya program serupa bukan tidak mungkin dilaksanakan kembali untuk terus mengedukasi masyarakat bahwa penggunaan bahan bakar berkualitas itu sangat penting untuk investasi jangka panjang, baik dari sisi menjaga performa mesin ataupun sisi kesehatan, menjaga kualitas udara dan lingkungan," ungkap Ade.

Pertamina Tindak Tegas SPBU Melanggar Aturan
Halaman:
  • Penulis: Aurora Denata

Rekomendasi

 

Berita Terkait