Jitunews.Com
27 Juli 2021 16:26 WIB

Vaksinator Kurang, Begini Solusi Ketua Relawan KITA

Pemerintah terus mendatangkan vaksin Covid-19 guna mempercepat target herd immunity atau kekebalan komunitas

KH Maman Imanulhaq (ist)

JAKARTA, JITUNEWS.COM - Pemerintah terus mendatangkan vaksin Covid-19 guna mempercepat target herd immunity atau kekebalan komunitas untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Hingga kini, setidaknya pemerintah telah menerima sebanyak 152,9 juta dosis vaksin Covid-19 dari berbagai merek.

Target vaksinasi yang tinggi serta waktu yang mepet membuat beberapa kendala di lapangan sehingga target waktu vaksinasi kepada seluruh masyarakat Indonesia bisa molor. Salah satu kendala yang paling terasa adalah kurangnya vaksinator di sejumlah daerah.

Ketua Umum Kerapatan Indonesia Tanah Air (KITA), KH Maman Imanulhaq angkat bicara soal kendala yang dihadapi sehingga vaksinasi terkesan lamban. Menurut Anggota DPR RI dari Fraksi PKB ini, pemerintah sebetulnya sudah sukses mengamankan vaksin yang didatangkan dari berbagai negara. Hanya saja pemerintah perlu lebih mempercepat lagi vaksinasi secara masif dan merata.



Sebut Ada Pahlawan dan Penjahat di Masa Pandemi, Anies Baswedan: Ini Membukakan Mata Kita

Kang Maman, begitu sapaan akrabnya, mengatakan, beberapa sumber tenaga kesehatan yang dapat dijadikan vaksinator seperti dari para tenaga kesehatan yang sudah pensiun untuk kembali dikaryakan.

"Kita perlu mempercepat vaksinasi secara merata di berbagai wilayah. Namun kurangnya vaksinator membuat program vaksinasi menjadi lamban. Ini perlu dicarikan solusinya agar vaksinasi cepat tercapai kepada seluruh masyarakat Indonesia," ujar Kang Maman kepada wartawan, Selasa (27/7).

Selain bersumber dari tenaga kesehatan yang telah purna tugas, Kang Maman menyarankan untuk memberdayakan calon-calon perawat yang saat ini masih menjadi mahasiswa.

"Kita bisa memberdayakan sumber-sumber vaksinator dari mana saja sepanjang mereka telah memiliki kecakapan dalam menjalankan tugasnya," imbuh Kang Maman.

Mahfud Md Ungkap Kisah Haru Profesor Wafat karena Covid, Anak Buah HRS: Seperti Drama Korea
Halaman:
  • Penulis: Aurora Denata

Rekomendasi

 

Berita Terkait